Posted in Bandung, Kuliner

Bandung Undercover: Nasi Bakar

Seri Bandung Undercover 2008: 1, 2, 3, 4, 5, 6, 7

Berhubung didepan gerbang Gedung Sate ada pengumuman yang tidak memperbolehkan orang yang tidak berkepentingan untuk masuk/lewat, akhirnya gue harus memutar untuk bisa sampai ke bagian belakang Gedung Sate. Lagian gara-gara ada demo tadi, maka penjagaan di Gedung Sate lumayan ketat.

Ketika gue berjalan disepanjang trotoar sekitar Gedung Sate, gue lihat banyak banget sampah. Selain sampah di trotoar, ada juga sampah di got. Dan yang paling parah, ada tikus mati di trotoar. Wuih, kotor banget sih. Padahal lokasinya masih disekitar gedung pemerintahan lho. Gimana ditempat lain yang jauh dari situ. Pasti lebih parah!

Sampai di belakang Gedung Sate terlihat banyak pedagang makanan dan minuman yang jualan selain Nasi Bakar. Dan gue lihat disana ada juga yang jualan sop buah. Wah kebetulan nih. Tadi kan nggak sempet beli sop buah di foodcourt-nya BEC. Tapi ntar deh belinya. Soalnya gue lihat cukup banyak yang ngantri Nasi Bakar. Takut nanti nggak kebagian.

Gue ngantri yang ke-5 (kalau nggak salah). Didepan gue ada beberapa cewek-cewek. Duh memang, geulis-geulis Bandung itu cantik-cantik. Ada yang gue bilang paling cantik dan dia ada tepat didepan gue. Jadi nggak berasa ngantrinya. hi hi hi.

Nasi Bakar

Sambil nunggu, gue ngeliat orang yang lagi bakar nasi dan ayamnya. Kelihatan sibuk banget. Ngebakarnya tuh nggak pernah berhenti. Selesai satu, langsung bakar lagi. Soalnya memang BANYAK BANGET yang ngantri sih. Trus bingung juga karena gue ngelihat bangku-bangkunya kepakai semua.

Akhirnya sampai juga giliran gue. Dan langsung bayar. Harga 1 porsi itu Rp. 11.ooo. Terdiri dari Nasi Bakar, Ayam, Pepes, Perkedel Jagung, Sayur dan Sambal. Kebetulan banget, pas gue selesai bayar, ada orang yang selesai makan. Alhamdulillah!

Ngiler ya...?

Memang enak sih setelah gue coba. Nggak heran dapat predikat “maknyus” dari Pak Bondan. Rasa ayamnya manis. Sebenernya gue kurang suka kalau manis. Tapi yang bikin nendang itu sambalnya. Sambalnya itu mantap euy. Jadi kombinasi yang menarik banget. Perkedel jagung dan pepesnya pun enak lho. Setuju deh dengan Pak Bondan. Kudu nyoba deh kalau ke Bandung.

Simsalabim...habis!

Selesai makan, rencananya gue mau beli Sop Buah. Tapi sayangnya tempat duduknya penuh dengan geulis-geulis. Duh jadi males. Grogi gue kalau deket cewek. Apalagi kalau cantik. Nggak nyaman. hehe. Lain kali deh kalau ke Bandung lagi. Pasti ini menjadi tempat utama tujuan gue buat makan.

O iya, makanan di Nasi Bakar sih enak, tapi sayangnya penjualnya nggak cepet beresin lokasinya ketika ada pembeli yang selesai makan. Jadi kesannya kotor. Soalnya piring-piring dan gelas-gelas berserakan di lantai!

Trus ada satu benda yang harus dibawa kalau mau makan disana. Yaitu air putih! Untuk cuci tangan. Berhubung makannya pakai tangan, kayaknya perlu tuh. Untungnya sih waktu itu gue ada air mineral gelas yang dikasih di Kereta Parahyangan.

Bersambung…

One thought on “Bandung Undercover: Nasi Bakar

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s